Selalu Ada Cerita Untuk Kucing Part 1

Saya suka banget sama yang namanya kucing. Iya Kucing betul sekali, hewan lucu menggemaskan yang merupakan hewan kesayangan Rasulullah SAW.  Kalau ditanya alasan kenapa saya suka kucing, saya juga bingung mau jelasinnya gimana karena kucing benar – benar hewan yang imut dan menggemaskan, apalagi kucing yang masih kecil pasti lucu sekali. Dulu sekitar tahun 2011 – 2012 (kala itu saya masih unyu kuliah), saya pernah secara enggak sengaja melihara kucing. Saat itu ada teman yang sebut saja namanya Jasmine memberikan saya seekor kucing kecil secara cuma – cuma, dy bilangnya sih numpang tolong dirawatin karena di kostnya enggak boleh melihara binatang. Sebenarnya kucing itu diambil si Jasmine secara enggak sengaja dari pinggir jalan karena kasian baru lahir dan sendirian tanpa seorang induk yang menemani. Akhirnya kucing itu dikasih deh ke saya buat dipelihara di kost.

Kucing kecil ini akhirnya dikasih nama Oka yang merupakan nama pemberian Jasmine. Asal tau aja ya, sebenarnya Oka itu adalah nama dosen pembimbing penelitian saya yang kala itu nantinya bakal jadi dosen pembimbing skripsi saya, Cuma akhirnya enggak jadi haha. Si Oka ini (maksudnya Kucing kecil tadi) tuh imut dan ngegemesin banget,  tau sendiri kan gimana lucu nya kucing yang masih bayi itu. Udah gitu warna hidungnya tuh pink. Ya ampun, bener – bener ngegemesin deh. Karena si Oka ini masih bayi, saya ngebiarin dy buat tidur di dalam kamar kost saya soalnya takut kalau – kalau dy diserang tikus pas lagi tidur di luar.

Dengan adanya Oka di kost, bukan Cuma seneng sih tapi juga bikin repot ampun – ampunan walaupun itu dalam konteks yang menyenangkan. Repot di sini maksudnya adalah pengeluaran saya jadi semakin bertambah, seperti saya harus membeli pasir khusus, makanan dan perlengkapan kucing lainnya. Saat itu saya bingung mau dikasih makan apa ya buat kucing yang masih kecil gitu. Karena si Oka gak mau dikasih makan nasi, alhasil saya kasih whiskas deh. Nah whiskas ini nih yang bikin saya jadi bangkrut jumpalitan waktu itu. Saking seringnya makan whiskas, eh pas dikasih nasi putih, si Oka nolak mentah – mentah alias enggak mau! Tuh kucing cuma mau makan whiskas doang, man. Gila ya, kucing kecil aja udah matre, dy udah bisa ngebedain mana makanan enak, mana yang enggak haha.

Ngurusin Oka saat itu bener – bener bikin heboh dunia persilatan pokoknya karena merupakan pengalaman pertama saya memelihara hewan. Sebelumnya belum pernah sama sekali. Bahkan teman – teman di kost pada kaget bukan kepalang dengan hadirnya si Oka ini. Enggak jarang juga saya sering kena tegur dari mereka karena merasa resah dengan hadirnya Oka di kost. Enggak heran sih karena teman – teman kost saya banyak yang takut sama kucing apalagi seiring dengan berjalannya waktu si Oka makin nakal dan agresif aja. Dy jadi sering nyerang dan ganggu penghuni kost lainnya bahkan suka masuk ke kamar mereka tanpa izin (Wahh Oka you’re such a pervert kitty! LOL). Saat itu saya memelihara Oka juga diam – diam tanpa sepengetahuan sang pemilik kost. Walaupun kost saya itu cukup nyantai dalam hal aturan memelihara binatang tapi kalau sudah sampai ngeresahin penghuni kost lainnya, saya juga pasti bakalan kena tegur dari sang pemilik kost.

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, seiring dengan berjalannya waktu, Oka makin nakal dan susah banget diatur. Dia bahkan sudah bisa naik – naik tangga dan main ke lantai atas. Sementara teman – teman saya yang di lantai atas kebanyakan takut kucing semua. Saya sebenarnya bingung koq bisa ya mereka takut dengan hewan se – menggemaskan kucing kayak Oka itu. Tapi tak apalah kita semua pasti punya phobia masing – masing. Terkadang saya dibuat kasian juga sih sama Oka karena ketika dy tanpa sengaja dengan insting kucingnya masuk nyelonong ke kamar teman kost saya tanpa sengaja, tak jarang Oka mendapatkan perlakuan sedikit kasar dari mereka. Sedih dan kasian juga sih ngelihatnya. Kalau pas gitu si Oka Cuma bisa diem polos aja karena mungkin kaget juga kali ya. Namanya juga binatang jadi wajar aja kalau Oka kayak gitu. Sabar ya Oka.

Walaupun terkadang tingkahnya Oka itu nyebelin, tapi dy tetep kucing yang lucu dan ngegemesin banget. Waktu itu pas dy masih tidur di dalem kamar saya, dy tuh bakal kebangun dari tidur kalau ngedenger suara sekecil apapun itu. Makanya saya suka ngendap – ngendap kalau mau bergerak takut – takut didenger sama dy. Hedeeh saya udah kayak ngerawat bayi aja yak. Dan kalau si Oka itu udah tidur, beugh, dunia berasa surga banget deh karena saya bebas dan bisa ngerjain kerjaan yang lain. Tapi pernah ya satu waktu pas saya lagi ngerjain tugas kuliah malem – malem, tiba – tiba saya dibuat kaget sama Oka yang kebangun dari tidur dan dy Cuma duduk diem di tempat tidurnya sambil ngelihatin saya. “Hehh Oka kamu udah bangun??! Sejak kapan?” Pikir saya dalam hati karena enggak sadar kalau si Oka udah bangun tidur. Saat itu Oka Cuma diem kalem aja sambil jilat – jilatin kulitnya di tempat tidur. Haha tumbenan banget nih kucing anteng gak betingkah.

Salah satu tingkah konyol Oka yang lain adalah dy penah ngompol sembarangan di kamar saya!! Saat itu karena emang belum ada pasir buat tempat dy buang air, dengan teganya Oka ngompol sembarangan di lantai kamar saya. Hedeh si Oka ini sukses banget deh bikin saya ngepel lantai kamar bolak – balikk sampe bosen, mana itu udah tengah malem lagi. Tapi lama – kelamaan Oka pun tahu koq gimana caranya buang air di pasir. Saya pernah ngelihat dy mantatin saya sambil kencing dan pup dengan santainya di depan muka saya haha. Hahaha lucu banget deh kalau inget adegan itu. Melihat tingkah laku kucing memang sangat menyenangkan!

Momen perpisahan saya dengan Oka adalah saat Jasmine ingin membawa Oka jalan – jalan. Waktu si Jasmine pengen pergi kemana gitu saya lupa, dy ngabarin saya kalau pengen ngebawa Oka juga. Ya udah akhirnya Oka ikut pergi jalan – jalan sama Jasmine. Nah selang beberapa waktu setelah Jasmine pergi ngajak jalan – jalan Oka, saya pun menanyakan perihal kabar Oka ke dy. Namun betapa kagetnya saya mengetahui kalau Oka sudah raib alias pergi entah kemana dan tak kunjung kembali. Huwaaa, saat itu saya sedih banget karena Oka hilang dan gak tau harus cari dimana. Pikir saya saat itu paling si Oka udah diambil orang di jalan mengingat fisik dy yang sangat menggemaskan dengan hidung berwarna pink. Sampai sekarang pun saya enggak tahu dimana dan gimana kabar Oka! Hiks. Harapannya semoga Oka baik – baik aja dan ngedapetin pemilik yang baik sehingga dy bisa sehat terus, abis si Oka lucuu banget sih. Gak tega saya harus pisah sama Oka. Take care kitty, I am sure you’re fine somewhere .

Ket. : Gambar Bong nyusul yaaa…

Yukk, lanjut ke cerita kucing Part 2

Semoga bermanfaat,

Putri Permatasari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s