Bikin NPWP aja Susah ya..

Agak aneh sih emang sama birokrasi di kepemerintahan kita dan ini bukanlah satu hal yang mengangetkan juga mengingat hal ini sering kita alami akibat dari kurang fleksibelnya sistem kita. Tanggal 6 Februari kemarin, saya dan teman kantor sebut aja namanya Tira pergi ke Direktorat Jenderal Pajak di daerah Pejompongan, Jakarta. Sebenarnya yang punya hajat buat ke kator pajak itu adalah Tira, jadi di sini saya Cuma menemani dy doang. Akhirnya sekitar jam 11 lewat kita cap cus berangkat ke kantor pajak yang dimaksud. Ternyata kantor pajaknya itu deket koq gak jauh – jauh amet dari lokasi kantor saya yang ada di daerah Senayan.

Sesampainya di kantor pajak, Tira pun di sana langsung mengajukan keperluannya yaitu ingin membuat NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak). Saya yang sejak awal nganter dy agak ‘punya’ perasaan yang rada enggak enak sih. Sebenarnya enggak beralasan juga sih kenapa saya bisa berperasaan enggak enak gini tapi dari roman – romannya sepertinya Tira pasti bakal dihadapkan dengan sistem birokrasi kita yang ribet dalam pembuatan NPWP ini. Mungkin karena sistem di kita yang selalu berubah – rubah tanpa sepengetahuan kita kali ya makanya begitu mau buat suatu keperluan di lembaga pemerintahan, eh kita langsung kebentur sama sistem barunya yang aneh.

Bener aja si Tira langsung ditolak buat ngajuin pembuatan NPWP saat itu juga. Kalau menurut keterangan orang pajaknya sih sekarang pembuatan NPWP harus berdasarkan domisili KTP. Jadi karena Tira ini orang Cianjur jadi dy harus membuat NPWP – nya itu di Cianjur. Kalau kondisinya kayak gitu, lha terus apa kabar dengan orang – orang Ambon atau Papua yang belum ngeh dengan sistem baru ini. Gimana ceritanya kalau mereka tinggal di Jakarta terus mereka pengen buat NPWP, berarti mereka harus balik ke Ambon atau Papua dulu dong. Ribet amet! Gini deh kebiasaan banget sistem di Indonesia selalu ada aja yang bikin ribet dan gak jelas. Sistem ini memang dibuat baru oleh kantor pajak guna mencegah adanya oknum penipuan. Sebenarnya enggak salah juga sih kantor pajak bikin sistem baru kayak gitu, toh itu udah jadi kesepakatan mereka yang lagi – lagi nantinya untuk kemanfaatan kita juga. Cuma di sini lucu aja, ketika sistem baru itu dibuat, bukankah seharusnya bisa lebih fleksibel dan mudah ya. Bukan malah makin mempersulit masyarakatnya. Entahlah mungkin ini sudah menjadi kesepakatan mereka.

Saya dulu punya pengalaman tersendiri pas ngebuat NPWP. Jujur saya dulu ngebuat NPWP itu tahun 2010 pas masih jadi mahasiswa, yang artinya saat itu saya masih tinggal di Jogjakarta. Sebenarnya saya sebelumnya enggak ada pikiran sama sekali untuk bikin kartu itu Cuma karena saat itu mau berangkat ke Filipina, maka salah satu travel agent nyaranin saya buat bikin NPWP. Tujuan sih buat ngelengkapin syarat paspor aja yang kalau – kalau bakal dibutuin di bandara nanti. Oke, akhirnya saya pun bikin kartu NPWP di kantor pajak Jogjakarta. Tahu sendiri dong KTP saya itu domisilinya Depok, Jawa Barat namun saat itu pembuatan NPWP di kantor pajak Jogjakarta lancar banget, enggak ada deh yang namanya masalah terkait domisili KTP atau apa dan itupun Cuma nunggu beberapa menit doang kartunya pun langsung  jadi. Nah, begitu saya denger kemarin tira ditolak oleh kantor pajak dengan alasan pembuatan NPWP saat ini harus sesuai dengan domisili KTP yang harus juga dilengkapi dengan registrasi online dan surat pengantar bla bla bla. Saya sempet kaget juga perasaan 4 tahun lalu pas saya bikin NPWP di Jogja itu enggak ada masalah sama sekali. Semuanya Alhamdulillah lancar. Hemm, karena sistem yang berubah ya jadi gini deh.

Akhirnya saya dan Tira langsung balik lagi ke kantor dengan tangan kosong tanpa membawa hasil sama sekali. Temen saya ini akhirnya bikin NPWP di Cianjur deh. Ribet ya tapi mau gimana lagi, kartu itu kan penting banget buat para pekerja jadi sistemnya mau berubah kayak apa pun kita harus ngikutin karena itu udah jadi persetujuan pemerintah yang memang berguna buat kami sebagai rakyatnya.

Semoga bermanfaat.

P.S. Oiya si Tira akhirnya berhasil juga bikin kartu NPWP di Cianjur hahaa.

3 thoughts on “Bikin NPWP aja Susah ya..

  1. BIROKRASI oh BIROKRASI,,,hal yg katanya dipermudah malah jadi Sulit (Bukan karena kemauan sih tapi karena sistem yg ga diterapkan)..Sperti di kota saya tinggal sekarang: Sebuah kantor pembayaran PKB yg bernama SAM**T, yg dengan bangganya beberapa tahun lalu akan menerapkan DRIVE THRU pembayaran PKB yg mudah ga ribet. Nah faktanya sampai detik ini sistem itu MANGKRAK,,, Lalu baru saja sehari sebelum aku baca Blog mba aku diskusi sama kawan yg membayar PAJAK Kendaraan Bermotor. Dia cerita bayar Pajak KB di Jakarta cukup tunjukin KTP dan cepat. Nah di kotaku seperti yg kualami: Bayarin Pajak harus mulai bawa rekomendasi dari Pak LURAH, dll. Kata kawanku RIBET amat. Apakah sistem semacam itu bisa dirubah dan pemandangan ANTRIAN, serta COMPLAIN masyarakat yg dngn setia ingin menunaikan kewajiban bayar Pajak. Apakah ini bisa diubah? semoga bisa…

  2. Syarat pembuatan npwp jika ktp tidak sesuai alamat
    1. Bikin domisilo tempat tnggal langsung ke kpp dimna wilayah tempat tinggal anda.. Klau tdk sesuai domisili gk bisa

    2. Pake surat dari kantor untuk pembuatan npwp
    Cari kpp wilayah kantor itu, klau ditempat lain gak bisa

    Bikin npwp gratis,.. Jgn lupa bawa materai
    Dri pda kalian muter”,
    Selamat aktifitas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s