JADUL is My Queen! [Terobsesi Dengan “Jaman Dulu”]

Senang sekali membayangkan sesuatu yang jadul (red, jaman dulu) bukan hanya dari film, musik, lagu, makanan, bahkan momen sewaktu kita kecil juga. Saya paling semangad dengan segala sesuatu yang berbau jadul . Tidak tahu alasannya bagaimana dan kenapa, hanya saja saya merasa kalau segala sesuatu yang berhubungan dengan jadul itu pasti seru dan lucu banget. Pikiran saya tentang jadul pasti langsung mengarah ke masa-masa sewaktu kecil dulu bersama orang tua dan teman-teman.

Sebenarnya semua orang akan sama seperti saya dimana mereka akan rindu dengan masa lalu mereka, akan tapi apa yang saya alami sepertinya lebih parah deh. Sepertinya saya mengalami situasi dimana saya benar-benar terobsesi dengan jaman dulu dan saya benar-benar ingin kembali lagi ke masa-masa itu. Entahlah apa yang membuat saya seperti itu, saya sendiri bingung. Tapi ini bukanlah berarti jaman sekarang itu jelek loh, bukan, maksud saya tidak ada sesuatu yang berkesan daripada jaman dulu seperti permainan, makanan, musik, lagu, film, dan situasi lainnya dibandingkan dengan jaman sekarang ini.

Nah, hal ini ditandai dengan saya yang gila akan produk film dan lagu-lagu jaman dulu. Kadang saya pernah berpikiran betapa nikmatnya jaman dahulu dengan segala-galanya yang tidak terpengaruh dengan arus modernisasi, walaupun teknologi itu sebenarnya juga sangat penting. Tapi sepertinya di sini saya merasa “stuck” dan pengen aja kembali lagi ke jaman dulu, haha. Bahkan pernah terpikirkan oleh saya mengenai doraemon dan mesin waktunya itu. Seandainya saya memelihara makhluk seperti doraemon, maka hal pertama yang saya inginkan dari dia adalah kembali berkelana dengan alat mesin waktunya itu ke jaman saya kecil dulu! Bahkan saya masih sering loh membuka video di youtube cuma buat lihat iklan-iklan yang dulu pernah saya tonton sewaktu masih kecil di TV. #hemm. Ohya satu hal lagi, sebenarnya selain mesin waktu, alat aneh doraemon yang lain yang ingin saya punya adalah, adanya semacam barang yang bisa membuat kita “invisible” (tak terlihat). Seru aja kali ya kalau punya barang kayak gitu, kita bisa menyelinap kemanapun kita mau, haha.

Kembali lagi ke bahasan jadul, bahkan untuk urusan film dan musik jaman dulu, bisa dibilang saya itu jagonya loh. Sumpah saya suka banget dengan film dan lagu-lagu jadul. Saya juga suka dengan dangdut jaman elvi sukaesih, hehe. Kayaknya enggak ada deh yang bisa ngalahin kesuksesan musik di tahun 1990-an. Maksud saya musik-musik yang ada pada jaman dulu lebih abadi dan masih sering saya dengar sampai sekarang. Semua orang mengakuinya!

Waktu itu tingkat ke-obsesi-an saya akan “jaman dulu” semakin parah, bahkan dulu saya pernah mengaitkan segala sesuatunya dengan tahun 1990 saking saya senang dan terobsesinya dengan tahun itu. Jadi kalau ada apa-apa pasti langsung saya kaitkan dengan tahun itu. Pokoknya saat itu saya benar-benar ingin kembali ke jaman dulu dan berada di tahun itu. Tidak heran sih kalau teman-teman saya bilang, saya adalah orang yang paling jadul! Akan tetapi tindakan itu cuma saya pendam dalam hati saja sih. Sebenarnya aneh juga sih punya kebiasaan kayak gitu, apalagi terobsesi dengan tahun ’90. Yang namanya film-film lawas kayak Warkop DKI, Benyamin S., Suzzanna, Doyok-Kadir, Si Kabayan, Olga Sepatu Roda, Lupus, Catatan Mas Boy, eh salah ding, Catatan Si Boy maksudnya, dll masih sering saya tonton sampai sekarang cuma buat melihat dan membayangkan si “jaman dulu” itu. Kadang senang aja kalau lihat film jadul macam Warkop DKI dan sejenisnya itu nampil dengan penampilan gambar dan visualisasi khas jaman dulu banget, kayak rada buram dan apa adanya gitu, lucu aja lihatnya apalagi ditontonnya pas jaman sekarang ini.

Ada satu kesempatan dimana saya dan teman-teman kost nonton film Suzzanna lewat laptop. Selama nonton, kita ketawa enggak ada habis-habisnya, padahal kan itu film horornya Bude Suzzanna yang katanya nakutin banget, harusnya serem ya tapi yang ada pas saya dan teman-teman nonton malah ketawa terbahak-bahak. Soalnya seperti yang saya bilang sebelumnya, film Suzzanna menampilkan gambar khas jaman dulu dengan visualisasi rada buram-buram gitu jadi kalau pas ditonton sekarang tuh lucu aja, berasa jaduuuuuul banget, entah kapan itu dibuatnya. Dan yang paling menggelikan adalah tentu akting dan jalan cerita dari Suzzanna dan filmnya tersebut. Pokoknya ada sajalah adegan dari dia dan pelakon lainnya yang membuat kita mengerutkan dahi dan kemudian tertawa. Kadang kita malah berdebat seperti koq bisa kayak gini, koq bisa kayak gitu yang kemudian pasti diakhiri lagi dengan tertawa terbahak-bahak. Konyol memang, tapi itulah keunikan si “jaman dulu” itu. Entah berapa kali harus saya ulang kata-kata ini tapi jujur saya memang terobsesi banget dengan “jaman dulu”.ckckck.

Kalau di TV ada muncul film Warkop DKI pasti deh saya orang pertama yang langsung manteng di depan TV buat nonton. Memang sih saya terganggu banget dengan tampilan seronok dari cewek-cewek yang ada di film itu tapi mungkin seperti itulah yang tersaji di dunia perfilman kita saat itu dimana ada film komedi, pasti di situ ada esek-eseknya. Dan hal itu terulang lagi sekarang apalagi di horornya, hedeeeh. Enggak tahu kenapa saya sih merasa enjoy aja nonton Warkop soalnya yang saya tonton adalah kelucuan dan kekonyolan mereka sih, bukan yang lain. Sebenarnya ada koq beberapa film Warkop yang sehat dengan kekonyolan mereka yang nyegerin banget dan itu tersaji di film-film mereka yang diproduksi tahun 80-an seperti “Setan Kredit”, “Chips”, “Manusia Enam Juta Dolar”, “Gengsi Dong” dll. Cuma ketika bergeser ke tahun 90-an, film-film mereka memang dicampur dengan cewek-cewek seksi gitu deh. Dari semua pemain Warkop DKI, saya paling suka dengan Kasino, kelucuan dan kekonyolan dia sungguh jenaka dan alami. Bukan cuma ngelawak, dia juga pandai bernyanyi. Mungkin kalau dipadankan dengan jaman sekarang itu kayak Sule kali ya. Tapi kadang lucu juga koq lihat si Dono yang sering dapat sial dan Indro yang juga suka sok-sok cool gitu, hehe. Begitulah Warkop DKI, lucunya enggak ngebosenin malah menghibur (itu menurut saya loh).

Ogut, kamseupay, dan madekipe adalah salah satu celotehan yang sering dipakai oleh ABG-ABG jaman baheula.

Tapi ketertarikan saya dengan jaman dulu itu tidak ada hubungannya dengan tujuan hidup saya di masa depan loh. Maksudnya oke, saya memang suka banget dengan jaman dulu atau hal-hal yang berhubungan dengan jaman dulu, akan tapi bukan berarti hidup saya saat ini dan yang akan datang tidak berjalan loh. Saya jelas masih semangad dan akan terus hidup ke depan tanpa harus melihat ke belakang! Kadang ketertarikan orang lain itu memang berbeda-beda dan “jaman dulu” itulah yang menjadi ketertarikan saya.  Pernah saya secara tidak sengaja membaca salah satu ayat Al-quran di Surah Al-Araf yang artinya “Kamu tidak akan pernah bisa kembali ke masa lalu walaupun hanya sebentar saja”. Kemudian tiba-tiba saya langsung teringat dengan obsesi saya tersebut bahwa sebesar apapun keinginan saya untuk kembali merasakan jaman dulu itu tentu tidak akan bisa karena jelas tidak akan mungkin. Kita saat ini hidup di dunia yang nyata bukan dongengan macam doraemon yang bisa memutar balikkan jaman dengan alat mesin waktunya itu. Saya sadar koq dan inilah kelemahan saya. Tapi sejauh kecintaan saya dengan jaman dulu tidak menggangu mimpi dan masa depan saya tentu itu bukanlah masalah bagi saya. Saya akan tetap mencintai hal-hal jadul walaupun jaman dan teknologi sudah modern seperti saat ini. Hidup Jadul!

Salam,

Putri Permatasari

11 thoughts on “JADUL is My Queen! [Terobsesi Dengan “Jaman Dulu”]

  1. wah mbak mengingatkan saya pada keinginan selintas yang pernah muncul dulu… jadi anak sma di tahun 90-an! hehehe… kayaknya asik aja gitu pake kaos dimasukin ke jeans, terus jeans-nya yang nyampe pinggang gitu. terus kerjaannya muter kaset iwa k, singiku, rumah sakit, apalah. wahaaa… belum ada hp jadi kalo sama temen ya telpon2an aja… kalo telponnya telpon rumah atau ga telpon di kamar sendiri tapi paralel privasi jadi terbatas hihihi.
    saya curiga jangan2 kesenangan sama yang jadul2 itu sebenarnya kesenangan dl menertawakan, apa ya, istilahnya… karena kita anak jaman sekarang kali ya, dg teknologi dan gaya yang udah lebih canggih ketimbang yang ditampilkan di film2 atau media jadul lain, jadi secara ga langsung kita ngerasa superior.
    eh ada teorinya loh mbak, kalau ga salah melvitz2 apa gitu yang bilang, di bukunya tentang komedi gitu, salah satu penyebab orang menertawakan sesuatu adl karena merasa superior thd apa yang ditertawakan. makanya lawakan kita banyak yang nampilin karakter orang beloon atau apa. di stand up comedy aja misal, komik nyeritain kesialan dirinya dg sudut pandang humoris. yang denger ketawa karena, barangkali nih, secara ga langsung dia seneng karena orang lain bernasib nahas. coba kalau dialamin sendiri, dan ga humoris, sial ya sial, nyebelin.
    btw, ini cuman teori saya aja sih, teori yang menebeng teori orang hehehe. karena saya ga melakukan kajian ilmiah thd teori ini maka keabsahannya ya belum tentu absah Xd
    teori lain, seneng sama yang jadul2 itu barangkali karena punya sifat yang melankolis aja hehehe. senang mengenang gitu. barangkali karena punya masa kecil yang menyenangkan, ga ada beban, apalagi kalau dibandingin sama kondisi sekarang yang udah banyak tuntutan, jadinya ya teringat2 aja.
    o iya tahu kan mbak saya juga seneng sama lagu2 terutama yang dari tahun 80-an😀 kalo yang ini mah menurut saya emang betulan berkualitas sih mbak. coba bandingin lirik2 lagu tahun 80-an (chaseiro, sas, apa deh kayaknya ga sedikit lagu yang liriknya puitis gitu) sama lirik lagu2 jaman sekarang, dari segi diksi sama kontennya.

    • Dayeuh ketemu lagiiiii! Iya bener bgd km, mbk tiba2 jd mikir, jgn2 mbk yg terobsesi dgn masa2 jadul itu krn mbk melankolis ya!? Tp mbk ini cuek koq sebenarnya day. Cuek dan melankolis itu jg bs nyatu ya kdg2x? Tp gmn ya day, mbk tuh suka sama “jaman dulu” karena ke-apa-adaannya itu. Jd kyknya seru aj ada di jaman kyk gitu dan aq mmg memasang tahun 1990 sbg puncak kejayaan “jaman dulu” itu, haha. Ya pokoknya gitu deh day. Pokoknya tuh jaman dulu itu kyknya msh Indonesia bgd, kgd di film dan sinetron jadul aj ngomongnya msh baku bgd kan. Klo dibandingin sama skg, udah enggak bgd deh.haha. Lawakan Warkop DKI yg tahun ’80-an aja cerdas koq bkn cm lawakan vulgar gtu doang, cm emg penempatannya aj salah pakai segala cewek2 seksi gtu buat menjual filmnya biar makin laris, haha.

      Eh day, teori yg km sampaikan itu ada benarnya jg ya kasarnya aj, orang akan puas klo melihat org lain susah tp itu dijadikan media buat bercandaan biar gak jd terkesan sedih. di ovj jg suka kyk gtu kan? Aduh jd pengen nonton2 film lawak jadul lg deh. Kalau ada kabar2 ttg film jadul lg kasih tw ya day? Btw, makasih bgd loh sist’ udah komen di blog mbk hehehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s