Masa Kecil yang Indah Part 3

Setelah saya bernostalgia  habis-habisan dengan tulisan di Masa Kecil yang Indah Part 1 dan Masa Kecil yang Indah Part 2 , akhirnya kesampaian lagi buat nulis Part yang ketiga. hehehe, sekedar iseng-iseng aja sih buat nulis-nulis tentang masa lalu. Habis kangen banget dengan masa kecil saya yang dipenuhi dengan gemerlap dunia anak kala itu. Selain itu tentunyan juga dengan jajanan kita kala masih kecil yang sangat dekat sekali dengan kita. Dulu kalau diingat-ingat lagi pas masih SD, kita pasti sering banget dong ya yang namanya beli jajanan di kantin sekolah. Jajanan SD itu ternyata bikin ngangenin sumpah! Dulu jadi inget gimana saya dan adik saya sering jajan di sekolah, hehe. Sampai-sampai ayah dan ibu saya sering memperingatkan kami untuk tidak terus jajan karena nanti sekolahnya akan terganggu sehingga menjadi bodoh dan tinggal kelas. Waktu dulu saya ingat banget, ketika saya masih kelas 1-3 SD pernah dikasih uang jajan sama orang tua sebesar Rp. 300,- . Terus kalau misalkan ada kegiatan olahraga di sekolah (inget banget kalau enggak salah dulu saya olahraga hari rabu), saya mendapatkan uang jajan tambahan dari orang tua, yaitu Rp. 400,- atau enggak Rp. 500,- . Hehehe, walaupun koceknya sedikiiit banget tapi kala itu saya sudah sueneeeeng banget loh. Bayangkan saja dengan uang 300 rupiah saya sudah dapat membeli jajanan ini-itu berbagai macam rupa di sekolah, apalagi dengan uang 500 rupiah itu, tentu saya semakin makmur karena dapat membeli jajanan lebih beragam lagi.

Saya inget banget (“inget banget terus sih dari tadi”) waktu SD di kantin sekolah ada ciki lonjong-lonjong rasa telur bergambar Yoko (si Pendekar Rajawali tea -Andy Lau- inget kan!?) yang harganya seratusan. Widiihh, kalau istirahat sudah tiba saya enggak pernah absen buat membeli ciki itu. Rasanya puas bisa makan ciki itu sembari istirahat. Dulu juga ada yang menjual semacam es atau agar-agar warna-warni gitu dimana si abang penjualnya akan membentuk agar-agar itu dengan bentuk yang kita mau, seperti rumah, mesjid, sekolah, dll. Rasanya juga enak koq tapi enggak tau deh kandungan sebenarnya yang ada di dalam makanan itu apa!? hiiii.hehe

Pokoknya daftar makanan yang sering saya beli di sekolah atau warung dekat rumah adalah yang seperti ini:

AnakMas

OMG this is so yummy! Yup, anakmas adalah jajanan favorit saya setelah ciki Yoko tadi. Tidak tahu kenapa anakmas begitu lekat bagi anak-anak SD kala itu. Memang sih rasanya enak banget apalagi yang rasa keju terus kita makan langsung alias digadoin, hehe. Tapi kayaknya sekarang anakmas ganti kemasan deh. Tapi kurang tau juga sih yang jelas saya kangen banget sama jajanan yang satu ini.

Es Serut Payung

Gak tahu juga nama es ini apa sebenarnya, tapi karena dulu saya sering membeli es serut ini dengan bentuk yang menyerupai payung maka saya menyebutnya sebagai es serut payung. Es nya diserut dengan arah horizontal gitu terus nanti serutan es yang sudah terkumpul dimasukkan ke dalam cetakan berbentuk kerucut setelah itu dibagian luar es-nya langsung dilumuri pewarna manis deh. Pewarnanya juga macam-macam warnanya, ada merah, biru, hijau. Hmmm, membayangkannya saja sudah bikin kangen, hehe.

Es bon-bon, es lilin atau es mambo?

Saya kurang mengerti perbedaan dari ketiga nama es tersebut apa cuma biasanya sih saya menyebutnya dengan sebutan es teh atau es kacang hijau. Soalnya es yang sering di jajakan oleh kebanyakan warung kala itu adalah es-es tersebut. Saking doyannya minum es teh mambo, saya sampai sering minta kepada ibu saya untuk juga dibuatkan es teh atau es kacang hijau mambo di rumah, hehe.

Lotter Bubble Gum

Wah ini juga termasuk salah satu jajanan favorit saya jaman SD dulu. Waktu itu yang bikin permen karet ini berkesan untuk saya adalah karena rasa Yoghurt-nya itu. Soalnya jaman dulu agak susah aja dijangkau buat beli yoghurt, sehingga dengan mencoba permen karet ini saya bisa merasakan rasa yoghurt itu seperti apa. Ternyata lumayan juga asem-asem manis enak gitu, haha.

Chuba-chuba

Sampai sekarang saya kadang masih sering melihat ciki ini koq di warung-warung. Walaupun sebenarnya terakhir saya melihat chuba itu ketika saya  masih SMA yang berarti beberapa tahun yang lalu. Kalau melihat bungkus (packaging) chiba yang polos dan sederhana itu saya suka langsung terbayang dengan masa kecil saya. ahahaha, kebayang terus dari tadi!

Mie Remez

Mie remez itu hampir sama dengan Anakmas, mie kering renyah ini menjadi jajanan yang sering dibeli oleh anak-anak kala itu. Dikatakan mie remez karena caranya itu harus di remes dulu sebelum dimakan. Rasanya enak banget kayak anakmas. hehe, jadi ingat kalau dulu saya sering banget beli mie remez ini. duh semakin kangen dengan masa kecil dulu #kangen #mewek #huaaa

Permen Rokok

Seingat saya permen ini cukup banyak dijajakan di warung-warung tapi saya lupa kisaran harganya itu berapa. Tapi yang jelas di dalam permen yang dibungkus menyerupai rokok ini terdapat serbuk coklat yang sangat manis. Makanan ini lumayan saya sukai tapi gak terlalu sering juga sih belinya, cuma kadang-kadang aja kalau lagi ingat, hehe.

Kue Rangi

Wah, wah ini adalah cemilan sejuta umat. Kangen banget dengan abang-abang yang tiap sore menghampiri setiap komplek rumah/perumnas buat menjajakan kue rangi ini. Saat menjual pasti sang penjual langsung teriak lantang “kueeeeeeee rangeeeeee’ eh, salah ding, kueeeeee rangiiiiiiiiii!”. Kue rangi itu paling enak kalau disantap pas lagi hangat-hangat soalnya biar kita bisa ngerasain gumpalan gula kental berwarna coklat yang melumer di dalam mulut heem, slllrruuppp yummy.

Permen Sugus gus gusssss

Ketika saya masih kecil, ingat banget dulu tuh pernah ada iklan permen sugus yang menayangkan satu adegan dimana seorang anak cowok lagi di dalam mobil sedang berlibur bersama keluarganya dan anak ini makan permen sugus banyak banget, sampai-sampai permennya itu numpuk di dalam mulutnya (kalau gak salah si pemeran ayah dalam iklan ini tuh kalau enggak Roy Marten, si Rudy Salam deh -pokoknya diantara dua orang itu- “hehe, inget banget ya gw!?” ). Kala itu pernah ada satu momen dimana saya ingin mengikuti adegan si anak tadi, kemudian saya membeli permen sugus satu bungkus dan langsung melahapnya sekaligus. Ternyata tindakan saya ini diketahui oleh ibu saya dan habislah saya dimarahi oleh beliau karena takut gigi saya hilang alias ompong.

Twistko BBQ Corn Flavour

Perasaan dulu kalau makan ciki ini tuh berasa enaaaak banget, tapi koq kalau sekarang sudah biasa aja ya. Mungkin karena sekarang sudah banyak ciki yang bertebaran dimana-mana dengan berbagai merk kali ya. Jadi ingat, dulu pernah pas malam-malam saya minta uang sama ayah saya untuk beli ciki ini, hehe. Soalnya saya ngincar hadiahnya dapat penghapus yang bentuknya lucu-lucu dan warna-warni, ahahaha dasar anak kecil!

Coklat Payung

Hahaha, saya cinta mati sama coklat payung yang satu ini! Rasanya enak koq terus manis pula lagi (hya, iya lah namanya jg coklat!). Kalau beli ini gak cukup satu pasti mau beli lagi, lagi, lagi,…..

Kue Pepe

Kalau mau beli kue ini pasti sering lupa deh sama namanya soalnya setiap kali beli pasti seringannya gak sengaja nemu penjualnya di pinggir jalan terus langsung beli deh. Saya baru tau kalau ternyata nama kue ini adalah kue pepe (haha, ndeso saya!). Bentuk kuenya itu kayak pesawat UFO (haha, hanya pikiran saya saja) dengan bulatan warna hijau menjendol keluar di tengah terus dikelilingi sama kulit yang berwarna coklat kering crunchy gitu deh. Makanan ini ngangenin banget soalnya sekarang tuh juaraaang dan susaaahh banget untuk ditemui. Padahal enak loh!

Telor Dadar Ceplok Abang-abang

Hahahaha, ini langganan saya juga loh waktu masih SD (jadi tiba-tiba kepikiran ternyata waktu masih kecil saya jajannya banyak juga ya, ckckck😛). Ini juga jadi langganan anak-anak jaman dulu! Telurnya digoreng di loyang kecil terus dikasih minyak habis itu langsung deh di ceplok sama abang penjualnya. Kalau sudah matang ditaruh ke kertas terus di kasih saus, hahaha inget banget sih #kangen #mewek.

Selain jajanan yang sudah saya sebutkan di atas, ternyata masih banyak banget loh jajanan lain waktu saya masih kecil, kayak:

Magic Pops, kalau makan ini berasa kesetrum deh soalnya butiran-butiran yang ada di permen ini tuh kasar-kasar gitu di lidah dan ‘nyetrum’ gitu, ahaha. tapi rasanya tetap manis koq. Seingat saya dulu Magic Pops sering dijual di Ind*mar*t.

Ciki Balls dan Potato Stick,  Makanan ringan ini masih ada koq sampai sekarang walaupun sudah banyak bermunculan makanan ringan lain yang lebih terkenal tapi Balls dan Potato Stick masih enak juga koq untuk dinikmati.

Coklat Jago, pasti pada ingat dong dengan coklat yang satu ini? Yup, dialah coklat jago. Kayaknya sampai sekarang coklat ini masih suka seliweran deh di pasar, hehe. Bikin kangen soalnya coklatnya melegenda.

nah ini dia Agar-agar merah yang sering dijual sama abang-abang di kebanyakan SD. Dulu saya sering banget juga beli agar-agar ini malah dulu pernah dibikin berbagai bentuk gitu jadi tambah lucu dan seru makannya.

Tini Wini Biti juga dulu sempat booming gitu, paling suka deh beli yang rasa Sweet/Manis. Waktu jaman-jamannya Ind*mar*t baru pertama kali buka di daerah jabodetabek, saya dan teman-teman sering banget beli begituan di sana. Inget deh sama jargon iklannya yang “Tini Wini Biti Imut Enak Bergiziii!”. Nah beda lagi dengan permen Pindy Mint ini, jargonnya itu “Pindy Mint Dingin-dingin empuuuukk!”

Permen Kapas Koala, permen kayak gini sering banget dijual di Ind*mar*t manapun. Dikatakan kapas karena permen ini merupakan gula-gula yang bentuknya seperti kapas dan rasanya manis-manis pula dengan beragam rasa. Tapi permen ini sampai sekarang kayaknya masih ada di jual di pasar atau Ind*mar*t koq. Dulu tuh pernah ya ada teman saya yang kakinya terluka dan mengeluarkan sedikit darah, terus dia mengusapi lukanya itu dengan kapas dari permen koala ini. Gilanya lagi kapas permen ini yang sudah ada bercak darah dan kotor karena terkena lukanya itu langsung dia makan coba! (ieww, totally gross!)

Ada yang ingat dengan permen ini gak? Saya lupa sih nama permen ini apa cuma bentukan luarnya lucu-lucu ya. Permen ini akan keluar kalau tombolnya itu ditekan dari kepala kartun-kartun tersebut. Tapi permen ini jarang saya beli soalnya muahal jadi cuma bisa dilihat dan dibayangi saja, Permen ini cuma untuk konsumsi mata saya saja, haha.

Permen Mr. Sarmento dan Yosan ini juga jadi cemilan jadul yang juga top kala itu. Rasa dari permen sarmento itu adalah rasa sarsaparila, tapi kurang tahu juga sarsaparila sendiri itu apa sebenarnya. Terus kalau yosan itu adalah permen karet, cuma di dalam bungkusnya itu terdapat huruf-huruf yang kalau disusun nantinya akan membentuk kata Y-O-S-A-N. Saya sendiri sih belum pernah mencoba untuk mengumpulkan huruf-hurufnya tersebut, males, hehehe.

Chiclets, adakah yang ingat dengan permen karet ini? Merk-nya itu sering banget teringiang-ngiang di kepala saya gak tahu kenapa!

Ohya selain jajanan yang sudah saya jabarkan di sini tadi, saya juga pengen bernostalgia lagi dengan barang-barang lucu seperti ini:

Balon tiup ini dulu sering banget saya jumpai di warung-warung. Harganya yang juga murah menjadikan balon tiup ini banyak disukai oleh anak-anak. Kita bisa memainkan balon ini dengan membuka bagian yang terdapat lipatan diluarnya. Terus gumpalan yang ada di dalam bungkusannya itu kita taruh disedotan kecil yang juga sudah disediakan terus jadi deh balon-balonannya! Ah, masa kecil yang bahagia!

Bola bekel adalah permainan anak perempuan yang juga sangat populer kala itu. Bola itu memiliki biji yang berjumlah lima buah terus baru deh kita mainin. Tapi sebenarnya ada aturan tersendiri untuk memainkan bola bekel tersebut. Inilah yang menjadikan bola bekel begitu dinikmati oleh kebanyak anak perempuan kala itu termasuk saya, hag hag hag.

Selain bola bekel, ada Baju-bajuan yang juga merupakan permainan paling disukai oleh anak-anak perempuan kala itu. Ada yang nyebut sebagai Baju-bajuan atau Orang-orangan, tapi kalau orang Bandung sih nyebutnya sebagai Bepe-bepean.  Dulu wakut masih SD saya dan teman-teman komplek rumah sering banget main orang-orangan ini. Bahkan dulu sering banget ngumpulin bekas kotak pasta gigi, korek api, bungkus rokok, atau kartu-kartu yang sudah tidak terpakai lagi cuma buat dijadikan sebagai rumah atau perabotan bagi si orang-orangannya itu. hahaha lucu sekaligus konyol, dan ngangenin juga yang pasti!

Jaman dulu itu memang bikin ngangenin banget. Semoga mainan, lagu anak-anak, tayangan tv, atau jajanan dulu yang pernah ada bisa kembali lagi ke dunia saat sekarang ini. Siapa yang tidak akan kangen dengan hal-hal jadul yang bisa bikin pikiran kita langsung bernostalgia! Semoga bermanfaat.

Salam,

Putri Permatasari

10 thoughts on “Masa Kecil yang Indah Part 3

  1. Hee… Mbak… Foto-fotonya dari mana ih? Meni masih dapet jaman sekarang hihihi… Dulu aku koleksi permen karet Lotte itu Mbak, gambarnya kan macem2. Dari yang putri-putri, robot apa samurai gitu, sampai apalah, karakternya asa keren2 aja. Terus kayaknya gulali belum dimasukin ya Mbak? Biasanya kan itu dibikin bentuk bunga gitu. O ya, ada juga cetakannya yang gambar putri duyung! Terus cakue ukurannya dibikin kecil-kecil banget. Batagor harganya cuman cepe sebutir (sekarang udah gope aja). O ya lagi Mbak, kue pepe tuh yang dulu aku maksud kue jerawat. Habis bentuknya kayak jerawat mau pecah gitu kan, Mbak? Terus ada juga kue cubit… Wah macam-macem deh. Penasaran juga nyamperin halaman SD2 gitu sekarang, ngebandingin sama jaman dulu makanannya kayak gimana hihihi…

    • Hi Dayeuh! Hatur tengkyu nuhun ya sudah komen di sini! hehe. Iya day permen karet Lotte memang banyak ragam bentuknya ya. Mbk dpt gambar2nya ini dr internet koq, hehe. Eh ohiya mbk jg bru ingat ding sama cakwe&batagor kecil2 yg dijual di abang2 keliling gtu. Itu enak bgd kan ya!? Iya mbk lupa blm masukin gulali dan kue cubit day padahal mbk sudah naruh di list loh, hehehe nanti mbk tambahin ah. Eh day, km msh ingat dgn harum manis gak? trs km jg msh ingat gak dgn makanan manis yg ditarik2 gtu trs nanti jd kyk benang2 gitu, trs hbs qt bs langsung makan, rasanya manis. itu tuh apa ya namanya?? Ahh, kangen banget sama jajanan SD dulu. Ayo day, kita explore ke SD-SD siapa tau qt nemuin jajanan yg sudah lama hilang itu! Ahahaha. Thanks ya day sudah komen di blog mbak🙂

      • Oke deh… Kalo yang ditarik-tarik manis itu bukannya gulali ya Mbak? Seingatku mang-mangnya kalau bikin gulali kan ditarik-tarik, hehehe… Inget dong arumanis mah… Ada yang emang kayak kapas, lembut dan manis gitu. Tapi aku lebih suka yang kayak serabut, rada kasar dan manisnya juga lebih tajam. Biasanya dimakan sama semacam kerupuk tipis bulet-bulet gitu Mbak. Suka ada yang jual di toko oleh-oleh tuh.

      • Iya gulali jg ditarik-tarik day, tp kyknya dulu tuh ada makanan yg bentuknya padat gtu warna merah trs mang-mangnya ngasih tepung dan langsung ditarik2 gtu dan jadilah kyk kumpulan benang2 gitu dan itu bs langsung dimakan. Mbk tuh lupa namanya apa, tp dulu di SD sempat ada jajanan itu koq. hehe. Iya mbk jg suka sama harum manis yg kasar yg diapit sama kerupuk tipis yg renyah. Kangen pengen beli itu deh. Kyknya di toko Bakp*a yg di dekat Malioboro itu ada deh dijual di sana day. Kalau sempat nanti beli ahh, hahha. Selamat menikmati nostalgia jadul dayeuh!🙂

  2. liat tulisan ini jadi inget masa kecil.. Hehe.. Dulu aku jg suka ngumpulin penghapusan dg bentuk2 lucu hadiah dr ciki twistko🙂

    • Iya nir, hadiah ciki twisko kan enak banget, hehehe.

      Makasih ya udah komen di blog aku🙂

      *komenin tulisan yg lain jg ding, hehehe

  3. harum manis atau rambut nenek dlu aq sebutnya heheh trus ada mainan balon yg diisi air warna warni gthu terus klo gak salah dlu ada cilok yg klo didlemnya ada kacang dapet cilok satu lg hehehe

  4. Pingback: Makanan masa kecil | Rosa Dwi Damayanti

  5. Pingback: Makanan masa kecil | Rosa Dwi Damayanti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s