Cowok-cowok Pasti Nempeeel Kayak Perangko…!

         Sebagian dari kita pasti ingat dong dengan celotehan jenaka di iklan “Bedak BB Harum Sari” sang pewangi ketiak ini… Celotahannya sempat terkenal banget loh beberapa tahun silam bahkan mungkin sampai sekarang juga.

“cowok-cowok pasti nempeeeeel kayak perangko!”

Ini dia jeng..jeng…jeng gambar dari sang Bedak BB Harum Sari “cowok-cowok pasti nempel kayak perangko”!

         Jadi saya punya cerita kocak mengenai kedahsyatan dampak dari jargon iklan ini. Dulu waktu masih kecil sekitar SD kelas 6 yang mau menapaki dunia SMP, ibu saya selalu menyarankan saya untuk selalu menjaga kebersihan badan terutama bagian ketiak. Ibu saya menyarankan saya untuk selalu memakai Harum Sari dengan alasan biar badan dan ketiak saya tetap terjaga dan terhindar dari bau badan.

Ibu saya selalu berpesan kepada saya “Kak, jangan lupa ya pakai deodoran atau Harum Sari kalau mau ke sekolah atau bepergian, nanti kan kamu pasti keringatan terus jadi bau deh, apalagi kalau ketek kita bau, iiiiihh nanti orang-orang apalagi cowok-cowok tuh pasti ogah deket-deket sama kita”. Akhirnya jadilah saya pakai Harum Sari setiap hari kalau mau pergi ke sekolah atau pergi keluar. Saya tidak tahu pasti kenapa ibu saya menyarakan saya untuk pakai Harum Sari padahal dulu itu deodoran yang model roll-on sudah banyak yang keluar di pasar koq. Mungkin karena saya masih ABG dan biar ringan saja akhirnya saya memakai itu. Selain itu Harum Sari kan modelnya bubuk/powder kayak bedak gitu yang tinggal diolesin ke ketek, jadi mungkin lebih cocok aja dipakai para ABG. Saya sempat mikir juga sih dulu, kalau misalkan saya oleskan bedak Harum Sari itu ke ketek terus saya melakukan aktifitas pasti kan akan mudah terhapus keringat, bukankah itu akan tetap menimbulkan bau badan yaa? Ah, tapi saya gak peduli dengan hal itu, toh juga saya enjoy-enjoy saja selama memakai produk itu dan orang-orang yang ada disekitar saya juga tidak pernah mengeluh karena saya bau ketek atau bau badan.

Gambar Penampakan untuk “Harum Sari”

         Dan iklan dari produk ini memasang jargon terkenal seperti tulisan yang saya tulis di atas. Alhasil dulu banyak sekali orang yang sering memakai kata-kata itu sebagai celotehan atau lawakan penyegar suasana. Saking terkenalnya, sampai-sampai suatu hari ketika saya hendak berangkat ke sekolah (kala itu saya sudah masuk kelas 1 SMP), tiba-tiba adik saya bilang “Kak, lu udah lama kan ya pakai Harum Sari??” terus saya menjawab “Iya, udah lama, kenapa emangnya?” terus adik saya langsung nyamber bilang “Maneee..??! Katanya lu udah make Harum Sari dari SD, tapi manee kak…?? Buktinya sampai sekarang kagak ada tuh cowok yang nempel sama lu?? Ogah juga kali ya tuh cowok-cowok mau nempel kayak perangko sama lu?!”. Adik saya mengatakan hal itu dengan nada jenaka dan ngejek. “Eh bujug, sok tau amet lu! Namanya juga usaha make pewangi ketek, jadi ya kagak langsung jugalah tuh cowok-cowok langsung deketin gw  kayak perangko. Ada-ada aja lu ye huu!” Samber saya. Ibu saya yang mendengar hal itu langsung ketawa ngakak karena saat itu adik saya yang masih kelas 2 SD sudah bisa mengejek saya dengan puasnya seperti itu. Alhasil saya kena ketawa puas adik dan ibu saya, hahaha. Yah, itulah seklumit cerita kocak saya mengenai pewangi ketek Harum Sari. Mungkin ini gak ada apa-apanya bagi yang membaca cerita ini tapi menurut saya cerita yang saya hadirkan di sini sangat konyol dan membuat saya terpingkal-pingkal bila saya kembali teringat pada masa-masa itu. Apalagi kalau diingat masa lalu ketika saya masih SD dan SMP, saya masih tombooooyy dan cuek bebek na’udzubillah dalam hal penampilan atau style! Mungkin karena ini juga kali ya makanya adik saya jadi komenin saya kayak begitu, hehe. Haduuh, pasti geleng-geleng kepala lah kalau ingat jaman dulu yang aneh bin ajaib itu, haha.

         Nah, tadi siang tuh ada satu kejadian yang kebetulan pass buangeeett di tempat londrian umum dekat tempat tinggal saya. Jadi tadi tuh ketika saya mau ambil laundri di tempat tersebut saya melihat ada kalender yang gambarnya menampilkan produk-produk dari Harum Sari gitu. Karena teringat gambar itulah maka saya kembali teringat pada kejadian konyol saya dan adik saya itu dan berkeinginan untuk menulisnya dalam blog ini. hahaha, lumayanlah buat jadi cerita di sini iya gak? Semoga terhibur bagi siapapun yang membacanya.

Best,

Putri Permatasari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s