Kipas angin~~

        Kipas angin! Yup, saya betul2 membutuhkan benda ini di dalam kamar saya. Bahkan bisa dibilang saya telah kecanduan dan tidak bisa hidup tanpa kipas angin (baca: lebay), hehehe. Saya juga sadar akan bahaya dari penggunaan kipas angin bila terlalu sering digunakan, salah satunya adalah paru-paru basah, iiihhh ngeri banget ya kalau dibayangi. Tapi saya memang sudah kecanduan betul dengan benda ini, bahkan bila hujan2 sekalipun saya masih menyalakan kipas angin. Bisa dibilang saya non stop menggunakan kipas angin. Saya pernah diberi tahu oleh teman saya (baca: Miranda), dia mengatakan bahwa temannya-teman dia ada yang sampai mengalami kelainan tubuh karena diakibatkan sering menggunakan kipas angin, ditambah lagi dengan kondisi orang itu yang sedang stress karena lagi menyusun thesis. fuuuiiihhh, kondisi ini hampir sama dengan saya bedanya saat ini saya sedang mengurus revisi agar bisa yudisium atau dinyatakan lulus oleh kampus. Walaupun hanya revisi tapi kalau dosen mintanya banyak, tetep aja harus begadang-begadang lagi. (ckckck, bang roma lagi, bang roma lagi “t e r l a l u”) hehehehe.

ini kipas mirip banget sama punya gw cm beda warna doang :')

           Pernah ada suatu kejadian beberapa bulan yang lalu pas kipas angin saya yang lama lagi rusak. Saya kepanasan bukan main di kamar. Gak bisa tidur banget sumpah, alhasil ketika bangun tidur saya sudah bersimbah keringat. Langsung saat itu juga saya langsung mandi pagi. bbbrrrrrr, saya bermandikan keringat, makanya saya yang ditemani pacar saya langsung segera membeli kipas angin dengan merk tertentu di salah satu pusat perbelanjaan mahasiswa di Jogjakarta. Saya girang bukan main pas kipas angin udah saya beli karena gak betah kegerahan kalau lagi tidur, ehehhee. Tapi yang kerap jadi masalah adalah saya sering kena flu atau hidung berair kalau keseringan kena kipas itu. Itu kipas memang ajaib baget. Jadi ada tiga tombol untuk masing2 kecepatan dari kipas angin tersebut. Tombol 2 dan 3 gak pernah laku di kamar saya, bayangin aja tombol 1 itu kuenceeeengggggnya aja udah bukan main. Yang ada saya malah gak kuat ngadepin tuh angin, hehehe.

            Walaupun begitu saya seneng koq ada kipas yang selalu menemani saya di kamar, misalnya pas saya lagi belajar, buat revisi, baca buku, nonton tv, main laptop, dengerin musik, dan sebagainya. Tapi memang perlu diingat lagi kalau segala sesuatu itu ada batasannya dan tidak bisa dipergunakan atau bahasa lebayatunnya dieksploitasi secara besar-besaran dan berlebihan. Jadi mesti direm penggunaan kipasnya agar tidak berdampak negatif ke kitanya. Ini pelajaran yang sangat berharga banget buat saya. “segala sesuatu itu ada batasannya men”

Salam,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s