Salah Masuk

Ini kisah konyol gw waktu baru masuk kuliah di kampus tercintah yaitu Universitas Gadjah Mada. Jadi dulu sebelum upacara pembukaan ospek 2006 dilakukan, terlebih dahulu para peserta ospek dikondisikan di Fakultasnya masing-masing. Nah, gw pada hari itu memang agak telat bangunnya jadi ya, buru-buru deh berangkatnya. Alhamdulillah saat itu gw dianterin sama nyokab dan bokap pakai kendaraan jadi lebih mudah. Pas sampai di kampus, tiba-tiba gw bilang “Bapak udah, stop di sini aja kayaknya kumpul di sini deh” terus nyokab gw bilang “Yakin put, nanti salah lagi!?” tapi gw bilang “enggak bu, aku yakin koq kumpulnya di sini”. Ya udah setelah itu gw turun dari kendaraan dan masuk ke dalam Fakultas tersebut.

Sampai di sana anak-anak peserta ospek  udah pada yang dimarahin gitu sama kakak-kakak angkatan untuk langsung disuruh baris dan akhirnya gw pun ikut baris bareng mereka. Di dalam barisan gw nanya sama anak yang berdiri disebelah gw itu “eh kamu masuk gugus apa?” kemudian anak itu menjawab dengan suara pelan “wanagama”. Eh tiba-tiba bagai petir di siang hari bolong  ”SIAPA YANG SURUH KAMU NGOMONG!!?” kata kakak angkatan yang tiba-tiba ngomong super menggelegar kencengnya ke gw. Gw dengan kaget langsung menjawab “Iya, kak maaf”. Tapi jujur, kala itu gw merasakan ada hal yang aneh, koq teman-teman di sini pada beda ya dengan teman-teman yang gw temui kemarin. Ini karena satu hari sebelum pembukaan ospek sempat diadakan forum SIMBA yaitu forum pertemuan silaturrahmi mahasiswa gitu. Gw udah lumayan kenal dan tau mereka tapi kali ini mereka semua berbeda! BENAAARR! Gw ngerasa aneh banget nih! Akhirnya dengan tekad langsung aja gw tanya ke kakak angkatan yang ada di situ. Sambil ngangkatin tangan gw tanya aja ke salah seorang kakak angkatan di sana “Maaf kak ini fakultas apa ya??” tanya gw penasaran ke dia. Terus dia bilang “Hukum”.

“HUAAAH HUKUM!!!!!” sementara fakultas yang gw cari itu kan kehutanan bukannya hukum. “Aduh gimana ini?!” batin gw dalam hati. Ya udah akhirnya dengan cepet-cepet gw langsung bilang “Anu, maaf kak, maaf banget saya salah masuk fakultas!”  Sebelum kakak angkatan itu menjawab, tanpa basa-basi lagi gw langsung ambil langkah seribu ngibriiiiit. Tanpa lirak-lirik kanan kiri gw langsung tancap kaki buat lari kenceng dengan perasaan maluuuu yang udah segede gaban! Batin gw bilang “waduuh ini mesti gara-gara telat bangun nih gw jadi kayak begini, pakai acara salah masuk fakultas segala lah! Aduh, apes …. apes….” Pas lagi lari kenceng gitu, Alhamdulillah orang tua gw masih ada di lokasi jadinya gw bisa langsung pergi dari tempat itu. Tapi gw sempat mikir jg pasti teman-teman atau kakak angkatan yang ada di Fakultas Hukum kala itu pada ketawa beraaaat kali ya ngelihat tingkah laku gw yang salah masuk Fakultas pas pembukaan ospek kayak gitu!” 

*Ini merupakan momen clumsy saat saya baru pertama kali menapaki dunia perkuliahan pada tahun 2006 silam.:-)

Semoga Menghibur,

Putri Permatasari

Ayah Lucu Banget !

Ini kejadiannya sekitar tahun 2009 yang lalu pas nyokab dan bokap gw habis pulang dari Parung. Di sana bokap dan nyokab habis lihat empang, kebetulan di sana bokap gw habis makan pete dan jengkol. Ketika pengen balik pulang ke rumah di Depok dari Parung, bokap dan nyokab boncengan naik motor. Bokap gw kebetulan ngendarain motornya itu supeer kuenceeeng banget dan ketika bokab gw ngeludah tanpa disadari ludahnya itu terbang dan mengenai pengendara motor lainnya. ‘Plek’ kena deh tuh ludah bokap gw ke pengendara motor di jalan. Menyadari dirinya terkena ludah kemudian si pengendara motor tersebut ngejar bokap gw . Karena bokap gw tadi ngendarain motornya itu kenceng tapi tetep aja dikejar sama pengendara motor itu. Setelah itu bokap gw akhirnya kekejar juga sama si pengendara motor itu.

Pas udah di dekat bokap gw, si pengendara motor itu ngomong kenceng dengan nada kesel ke bokap gw sambil ngendarain motor “WOY!…HATI-HATI DONG KALAU NGELUDAH!!!  LU GAK LIHAT NIH ADA GW DI SAMPING MOTOR LU, UDAH MANA BAU LAGI!!!” . Pas tahu tuh pengendara motor marah – marah ke bokap gw tp emang dasar bokap gw itu orangnya cuek bebek jadi ya mau tuh orang marahnya kayak apapun tp bokap gw mah tetep aja sabodo teuing nyelonong boy tetep ngendarain motor. Kalau kata bokap gw mah, “ah emang gw pikirin!”. Nyokab gw yang sadar sama kejaidan itu cuma bisa geleng-geleng kepala aja dan baru ingat karena tadi pas di Parung bokap gw habis makan pete dan jengkol banyak banget jadi pantesan aja tadi tuh pengendara motor kena semprot ludah bokap gw rasa pete jengkol. Jadi tambah jengkolen aja tuh si pengendara motor! Hahaha.

HELM IJO

Dulu sekitar tahun 2006 – 2007 an pas awal – awal masuk kuliah, gw sempat menjadi anggota Kopma UGM (Koperasi Mahasiswa Universitas Gadjah Mada) dan pernah ikut beberapa kali rapat kepengurusan gitu. Waktu itu suasana di Jogja puanaaaaaaaaasss poool banget. naudzubillah deh! Yahh, orang2 mah juga udah pada tau kalau waktu itu kulit gw eksotiiis banget, sekarang aja udah agak mendingan *curhat*. Pas udah sampai di kostan, gw ngomong ke evi “evi, jalan-jalan yuk! kemana lah yan seru bosan juga di kostan terus!” terus evi jawab “ya udah ayuk mau main kemana??”

-Ahirnya jalan dehh kita-

Ya udah pas kita lagi otw ke tempat tujuan gitu gw bilang ke evi “vi panas-panas gini enaknya main ke tempat yang dingin, kita main ke pusat perbelanjaan aja yuk!? gimana?” evi pun langsung mengiyakan. Terus pas udah sampai di parkiran pusat perbelanjaan itu, gw langsung turun dari motor evi. Di sana rameeee banget banyak banget pengendara motor yang antri di parkiran padahal itu lagi siang bolong loh. Sementara gw turun dari motor dan evi markirin motornya di tempat parkir terus gw bilang gini ke evi “vi, gw tunggu lu di dalem aja ya di sini panas banget soalnya, nanti lu nyusul aja okok” evi pun kembali mengiyakan.

Continue reading

SALAH PEGANG

Ini kejadiannya sekitar tahun 2009 – an dan masih menceritakan tentang kisah bokap gw yang lucu, hehehe. Waktu itu kalau enggak salah pas bokap dan nyokab gw lagi mau melakukan perjalanan ke Jogja buat ngunjungin gw di sana. Bokap dan nyokab gunain kereta malam jadi biar bisa sampai di Jogja besok pagi harinya. Pas di kereta kan banyak banget orang, bejubel pokoknya sampai-sampai bingung ngelihat orang-orang di sana. Selain banyak orang, di sana juga banyak barang bawaan jadi makin lengkap deh ribetnya. Kemudian di dalam kereta pas lagi cari-cari tempat duduk gitu, bokap gw tiba-tiba narik tangan nyokap buat langsung duduk. Eh tapi tiba-tiba “EEHHH, EEHHHH Pak, pak, saya mau dibawa kemana nih???!” “bapak salah pegang orang, saya bukan istri bapak tauuuu”. “itu tuh istri bapak dibelakang saya!” pungkas ibu-ibu tadi sambil nunjukin nyokab gw. Terus bokap gw langsung bilang maaf ke ibu-ibu tadi karena udah salah pegang.  Karena emang bokap gw itu orangnya cuek jadi tadi enggak sadar gitu mereka sempat kepisah di kereta. Hahaha bokap gw itu emang lucu banget deh orangnya. Karena sikapnya yang cuek bebek itulah yang ngebuat bokap gw lucu dan gemesin banget! Love you dad!

Semoga menghibur,

Putri Permatasari

BASAH DEHHH!!!

Kejadian ini terjadi pas gw masih duduk di bangku kelas 2 SMA tepatnya tahun 2005. Jadi ceritanya begini, waktu itu di masjid dekat rumah gw lagi mau ngadain acara Maulid Nabi Muhammad SAW. Nah, nyokab tuh udah bilang kalau gw harus datang ke masjid buat ikut acara itu habis maghrib. Ya udah pas habis masghrib akhirnya gw, kiki, dan mbak har (mbak yang bantu beres2 di rumah) langsung cabut ke masjid. Tapi waktu itu sebelum gw berangkat ke masjid, gw sempetin dulu buat bimbel di Nurul Fikri. Kemudian setelah waktu habis maghribnya datang, gw, nyokab, bokap, kiki, dan mbak har akhirnya berangkat bareng ke masjid. Sempat ada pikiran nakal juga sih kayak “Ngapain aja ya gw nanti di masjid kalau bukan dengerin ceramah doang, ah tapi bodo’ ah kan yang penting nanti di sana ada snack makanannya jadi lumayanlah itu buat ngilangin ngantuk” batin gw dalam hati.

Terus ketika pak ustadz-nya lagi ceramah dan gw-nya jg lg makan snack, sambil makan gitu gw ngelirik mbak har yang duduk percis disamping gw. Wiidiiih tuh orang serius bener dengerin ceramah ustadz sampai matanya merem pula loh. Pas kejadian itu gw sempat bingung jg, ya ampun mbak har serius banget.

Continue reading